Belajar arti CUKUP dari masjid

Selama I’tikaf di masjid agung ciamis saya benar-benar belajar dan meresapi apa arti CUKUP dalam hidup

Saya banyak belajar kepada orang-orang yang berinteraksi dengan masjid seperti jamaah I’tikaf, tukang bersih-bersih masjid, pedagang keliling dll

Di masjid ini saya ketemu dengan seorang kakek-kakek yang merelakan waktu uang dan tenaganya untuk membersihkan masjid setiap hari

Dengan kondisi badan setengah bungkuk dan jalan yang selalu terpincang-pincang dengan mata yang tidak normal sebelah, si kakek rajin mengerjakan tugasnya dari pukul 6 pagi sampai waktu ashar menjelang

Transport dari rumah PP harus keluar 20.000 dan pendapatan yang diterima tidak mencukupi untuk hidup sehari-hari

Sewaktu saya bertanya kenapa masih tetap ingin melakukan ini..??

Jawabannya sangat mengejutkan, “saya hanya ingin beramal saja untuk masjid, ikhlas untuk masjid dan yang penting masih cukup buat orang dirumah”

Jawaban yang membuat saya harus berpikir 1000x sebelum mengajukan pertanyaan lainnya karena jawabannya sudah menjawab semua pertanyaan

Di lain waktu saya ngobrol dengan penjual patung kayu yang selalu menggelar dagangannya di halaman masjid dan selalu tidur di masjid beralaskan terpal dagangan dan berselimut sarung

“Pak barang-barang ini darimana ambilnya,” tanyaku

“dari brebes mas,” jawabnya

“Hah brebes…??? Jauh amat pak jualannya. Terus barang-barang ini dibawa keliling-keliling apa tidak berat..??”

“Gak apa-apa pak, ini sama dengan ibadah,” jawab bapak tadi

Sekali lagi saya terkejut mendengar jawaban ini dan saya tidak mengira akan dijawab seperti itu karena beberapa pedagang yang saya temui selalu menjawab dengan orientasi dunia

Dan ada lagi jawaban yang bikin saya terkejut sewaktu saya bertanya “kenapa jualannya di halaman masjid bukannya di alun-alun yang banyak orang.?”

“Gak apa-apa disini saja biar dekat sama masjid,” jawabnya

Saya jadi bingung sendiri dengan jawaban ini karena sangat bertolak belakang dengan semua teori marketing

Dan sewaktu saya bertanya tentang jumlah uang hasil jualannya perhari, lagi-lagi jawabannya juga membuat saya kagum

“Hasilnya nggak banyak pak, yang penting cukup untuk makan dan badan saya bisa sehat aja, sisanya baru saya simpan untuk (kebutuhan) rumah” jawab bapak penjual mainan

Saat itu kita ngobrol selepas sahur dan saya lihat bapak tadi sudah siap-siap mau jalan lagi setelah sahur

“Mau kemana sekarang pak.? Tidak jualan lagi disini.?” Tanyaku

“Saya mau ke pasar dulu mas,” jawabnya

“Oh iya ati-ati ya pak, tapi angkot jam segini belum ada pak, bapak mau naik apa.?” Tanyaku

“Jalan kaki aja ke pasar mas”

Thueeeng…… Masjid ke pasar jaraknya 5 km dan jika ditempuh dengan jalan kaki sambil mikul mainan maka bisa-bisa puasa bisa batal, lalu saya lanjut bertanya

“Apa nggak capek ke pasar jalan kaki, nanti puasanya bisa batal pak..?”

“Nggak apa-apa mas, itung-itung ibadah bulan puasa,” jawabnya,

Subhanallah…., jawaban yang memberi pelajaran banyak arti

Di lain waktu sewaktu kami semua sangat ingin minum kopi yang warungnya ada dekat masjid, salah seorang bapak nyeletuk…

“Kita tidak usah beli kopi, kita nikmati yang ada aja, kita cukupkan yang ada saja, jika tidak ada ya…, jangan di ada-adakan…” Kata bapak

Kita akhirnya tidak jadi beli kopi walaupun bisa tetapi kita belajar mencukupkan yang ada saja sambil bersyukur atas rejeki yang dilimpahkan oleh Allah

Dan ternyata esok harinya ada stand Kopi yang sedang promosi di halaman masjid dan membagi-bagi sample minum kopi sepuasnya, Alhamdulillah…. Allah Maha Besar

Melihat pengalaman-pengalaman diatas akhirnya banyak merubah motivasi dan cara pandang saya akan arti CUKUP yang walaupun dalam beberapa hal masih harus banyak belajar

Belajar arti CUKUP dalam hal omzet, margin, aset, sedekah, pertumbuhan, sales dan lainnya

Semoga kita termasuk orang-orang yang selalu di beri kekayaan dan kecukupan oleh Allah SWT, amin

Salam sukses dunia akherat,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: