Amanat ibu yang terlupakan yang berimbas pada kejatuhan usaha

kasih ibu sepanjang jalan

Beberapa minggu yang lalu saya ketemu dengan kawan yang sudah 1 tahun tidak pernah ketemu lagi. Pertemuan terakhir sewaktu acara Pesta Wirausaha TDA 2010 yang pada waktu itu saya mendapat penghargaan sebagai Blog Perjalanan Bisnis Terbaik dari komunitas TDA.

Kabar terakhir yang saya dengar dari dia bahwa bisnisnya sekarang lagi hancur-hancuran. Karyawan 15 orang tinggal sisa 6 orang. Tagihan dari klien loyal ternyata entah kenapa harus dipending bahkan ada yang dibatalkan.

Kalau nilainya masih 7 digit mungkin tidak terlalu mengganggu tetapi ini nilanya 8 digit bahkan ada yang 9 digit.

Selain itu pada waktu menjelang lebaran, kawan saya ini tidak bisa memberikan THR yang memang menjadi kewajiban karyawan, jangankan THR, untuk bayar pulsa telpon saja sampai tidak mampu.

Mobil keluarga sudah terjual, ruko terpaksa pindah ke yang lebih murah, rumah juga sudah di tawar-tawarkan ke beberapa orang yang kesemuanya hanya demi untuk menutup biaya operasional yang semakin hari semakin besar.

Sharing ke beberapa kawan juga sudah dilakukan, mulai dari kawan yang terdekat sampai yang terjauh di luar kota.Tetapi ya itulah…. kawan hanya sebatas memberikan saran sebaik-baiknya dan keputusan terakhir tetap ada di pihak dia.

Pada saat itu semua usaha sudah benar-benar buntu…. gelap  tertutup awan.

Padahal saya tahu persis bagaimana sifat kawan saya ini, dia bukan type yang mudah menyerah, dia seorang yang sangat fight dalam menghadapi masalah.

Tetapi siapa yang bisa kuat menghadapi deraan kesulitan selama 1 tahun yang penuh dengan kondisi sangat-sangat kekurangan.

Tetapi kesemuanya itu berubah 180% pada saat saya ketemu sama dia di suatu tempat, mukanya sudah kelihatan ceria, senyum mengembang seperti dulu, kesibukan terima telpon dari BB dan HP selalu menyela di sela-sela percakapan.

Saya tanyakan bagaimana sih caranya kok bisa keluar dari kesulitan ini…?? apa resepnya…??

Dia bilang begini….. “ternyata saya sudah membuat sebuah kesalahan besar..”

“waktu itu ibu saya yang satu tahun lalu meninggal menitipkan pesan uang 200,000 untuk diserahkan ke anak yatim”, katanya

“dan saya terus terang lupa dengan pesan itu, saya sibuk ngurus pemakaman ibu dan juga mengurus semua keperluan selama sakit”, katanya melanjutkan

“dan tahu enggak apa akibatnya……????? ya seperti ini, usahaku jadi berantakan semua, kerjaan yang semestinya lancar jadi ke-pending, tagihan jatuh tempo yang tidak bisa tertagih dengan seribu macam alasan dan macem-macem lainnya yang diluar akal sehat, diluar kebiasaan….”, katanya panjang lebar

“tetapi setelah saya intropeksi kesalahan akhirnya ketemu juga jawabannya setelah ngobrol dengan seorang temen soal kesalahan yang mungkin masih mengganjal”

“saat itu langsung saya ingat amanat ibu untuk menyerahkan uang 200,000 kepada anak yatim dan habis itu amanat ibu langsung saya jalankan ke yang lebih berhak menerima walaupun dengan sangat berat sekali karena kondisi keuangan yang lagi minus”, katanya

“dan setelah itu lihat hasilnya…. loe lihat sendiri kan gue sekarang gimana, Gue lebih rileks karena banyak kerjaan yang masuk dan anehnya semua kerjaan itu kebanyakan dari customer baru”, katanya dengan penuh semangat

“jadi…… jangan sekali-kali melupakan amanat apalagi itu amanat dari orang tua dan juga amanat yang berhubungan dengan anak yatim atau kaum dhuafa, cepet-cepet diselesaiin kalau loe nggak mau kayak gue dulu”, katanya lebih lanjut dengan semangat 45

Subhanallah…… Alhamdulillah…… terima kasih ya Allah, sekali lagi Engkau telah menunjukkan kebesaranmu melalui kisah temenku ini.

Semoga saya dan pembaca kisah ini tidak sampai harus mengalami kejadian seperti itu. Semoga kisah ini membikin kami selalu ingat akan kebesaranMU, Amin

Salam sukses dunia akherat,

 

20 Comments (+add yours?)

  1. Ade Aan Wirama
    Oct 15, 2010 @ 17:19:01

    Good job Boss !!, ini akan selalu mengingatkan saya untuk tidak melupakan dan mengingkari amanah, terima kasih atas segala dukungan dan nasihatnya. Sukses selalu ya !!

    Reply

  2. Diah Yusuf
    Oct 15, 2010 @ 19:21:47

    Thanks for sharing, keep the faith..

    Reply

  3. cakfarid
    Oct 16, 2010 @ 01:07:07

    Memang bener apa yg dijanjikan Allah dan Rosulnya.
    suwon pak, wes diangkat kisah ini. jadi instropeksi lagi ini.

    Reply

  4. Ardian
    Oct 16, 2010 @ 15:31:39

    Wah, mantab Pak artikelnya!😀 ternyata amanat orang tua memang berpengaruh besar ya sama kesuksesan kita nantinya🙂

    Reply

  5. wijaya kusumah
    Oct 17, 2010 @ 00:49:03

    terima kasih atas berbagi informasinya mas Rawi. saya jadi ingat kalau ada amanat yg belum saya tunaikan. Terima kasih. Good posting.

    salam
    Omjay

    Reply

  6. Ahmad Syafiudin
    Oct 17, 2010 @ 16:35:56

    logika manusia kadang tidak sejalan dengan Hukum Tuhan. kalau dinalar, apa hubungannya ‘kesulitan usaha’ dengan ‘tidak melaksanakan amanat sang Ibu’? Yakin tidak yakin,ya harus yakin, sudah banyak yg membuktikan keajaiban berbagi ini. thank Pak atas sharingnya..

    Reply

  7. Ayyash
    Oct 18, 2010 @ 18:36:33

    Terima kasih banyak Pak atas ceritanya…membuat saya tersentuh. Allohu Akbar.

    Reply

  8. vierta
    Oct 22, 2010 @ 04:25:41

    Mas, thanks sharingnya. Sungguh menyentuh dan pengalaman berharga..

    Reply

  9. dany
    Nov 03, 2010 @ 09:41:55

    sangat menginspirasi….mari lanjut ke artikel2 lainnya..

    Reply

  10. jutawan
    Nov 03, 2010 @ 12:22:38

    semoga membantu

    Reply

  11. Arya
    Jun 26, 2012 @ 13:37:28

    Izin share ulang om, buat ingatin tmn2……

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: