Nenek kita tidak kalah dengan Robert Kiyosaki

Sudah beberapa minggu ini saya mencari dan belajar banyak informasi mengenai emas dan dinar. Saya sering mendengar dari guru-guru investasi seperti Robert Kiyosaki, Tung desem waringin, Warren Buffet, dll yang sering mengatakan bahwa salah satu sarana investasi yang menguntungkan yaitu emas.

Tanpa mengurangi rasa hormat kepada semua guru-guru diatas, sebetulnya tanpa beliau-beliau katakan (guru-guru investasi) seperti itupun, kakek nenek kita dulu sudah mempraktekkannya. Leluhur kita sering membeli emas dan property (tanah) sebagai sarana untuk menabung. Bermacam-macam penggunaannya, ada yang untuk naik haji, menikahkan anaknya atau diri sendiri, beli kendaraan atau yang lainnya.

Kenapa sekarang kita sangat jarang sekali meniru apa yang telah dilakukan oleh para pendahulu kita..?? Kenapa kita harus menyimpan semuanya dalam bentuk mata uang jika memang mau berinvetasi..?? Apakah kita tidak ingat bahwa ada perampok yang namanya inflasi…???

Pengalaman saya pribadi, saya selalu menyimpan uang di bank hanya sebagai sarana cashflow usaha agar perputarannya bisa bagus di mata bank dan juga sebagai alat pembayaran atau transaksi. Saya cinta bank sebab dengan bantuan bank, usaha saya bisa berkembang lebih cepat dengan bantuan uang pinjaman.

Tetapi untuk urusan investasi, saya lebih prefer ke property dan emas sebab 2 investasi tersebut lebih terbukti kuat melawan kejamnya inflasi.

Mungkin menurut sebagian orang untuk investasi di property atau emas membutuhkan biaya besar, sebetulnya tidak harus asal tahu caranya. Sebagai contoh, dengan uang 500rb kita sudah bisa dapat emas tetapi dengan uang segitu kita tidak akan dapat property.

Tetapi dengan uang 5 juta, kita bisa dapat asset milyaran rupiah di property dan tentu saja semua itu ada caranya, ada ilmunya.

Untuk detilnya mengenai property sudah sering saya bagi melalui blog ini. Untuk saat ini saya sedang mempraktekkan ilmu developer yang saya dapatkan dari PP dan juga mulai melirik investasi emas lagi.

So… apakah kita masih tidak mau mengikuti apa yang telah para leluhur kita lakukan..??

salam sukses dunia akherat,

5 Comments (+add yours?)

  1. Agus Supriyanto
    Dec 03, 2009 @ 05:49:51

    dear pak rawi..
    kira-kira kalau sekarang beli emas bagus gak yah..? harga lagi tinggi-tinggi nya.. mengingat emas nya IMF dibeli sama India 2 ton, yang memicu kegilaan kenaikan harga emas.. apakah ini hanya fenomena saja? atau bagimana..? pls advise (lagi bingung memantau harga emas)

    Reply

  2. rawi
    Dec 03, 2009 @ 06:08:42

    sebetulnya beli emas dalam kondisi berapapun pasti untung asal disimpan untuk jangka panjang. Sekarang ini memang lagi tinggi tetapi kedepannya harga masih bisa naik lagi.
    Saya juga bingung melihat kondisi sekarang tetapi saya tetap beli dengan terlebih dahulu mantau di kontan.co.id sebagai perbandingan
    Saran saya, gunakan duit cadangan bukan duit operasional biar kita tidak tambah pusing

    Reply

  3. annas
    Dec 03, 2009 @ 08:16:02

    saya mau jual dinar nih pak…🙂
    dinar = emas 22 karat 4,25 gram
    untuk harga bisa cek di geraidinar.com

    bisa diskon gak?
    ya bisa lah, standar wakala adalah 96%

    yang mau monggo sms ke 0812 3536 872

    *thanks to pak rawi*

    Reply

  4. rawi
    Dec 03, 2009 @ 15:14:10

    pengin juga sih beli dinar cuma saat ini dananya saya pakai buat pengembangan usaha komputer, property dan beli emas. Dinar pasti saya beli sebentar lagi pak, saya lagi banyakin informasi mengenai dinar

    Reply

  5. Trackback: Kalau mau naik kelas memang “agak” ribet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: