Jangan mau kalah sama tikus

Saya tinggal di daerah yang masih banyak tanah kosong. Kalau yang namanya tikus, ular, kodok banyak banget. Tapi yang paling bikin jengkel itu yang namanya tikus…

Mulai cindil “tikus kecil”, sampai tikus yang besar. Masuknya lewat dapur. Ada sedikit lobang yang terbuka di pintu dapur. Pintu ini susah banget ngepasinnya karena kalau di bikin rapet maka waktu musim kemarau pintunya longgar karena memuai jadi ada kelihatan lobang dan pada waktu musim hujan pintunya jadi menyusut yang akibatnya susah ditutup.
Sudah pernah ditutup pakai kain, tapi cindil masih aja bisa masuk.

Dulu saya pernah pakai racun tikus. Pertama kali saya beli racun tikus yang ada di pasaran yang harganya murah. Cara ini cukup efektif, tikus bisa mati tapi lama-lama temen-temennya tikus tahu kalau ini adalah racun dan akhirnya tikusnya nggak mau makan….. pusing lagi…??

Saya coba beli racun tikus import yang mahal dan belinya di tempat yang eksklusif yaitu di ACE Hardware Mall Artha Gading. Saya coba pasang, dan hasilnya……. sama saja, malah racun tikus ini sama sekali tidak mau disentuh tikus. Di endus-pun tikusnya nggak mau.

Saya tahunya waktu malem-malem duduk di teras, saya perhatiin ada tikus lewat. Lari-lari kecil dan berhenti tepat di depan racun tikus……. Berhenti sebentar di pinggir koran tempat racun tikus dan akhirnya……. tetep aja tikus ini ngelewati tanpa ngendus sama sekali. Tapi kalau racun tikus yang murah, tikusnya masih tetep mau makan biarpun cuma sedikit tapi karena sedikit ya akhirnya gak mati….. tikusnya lokal cinta produk Indonesia

Saya menemukan resep yang paling jitu yang cocok buat lingkungan rumah saya yaitu pakai lem tikus yang banyak dijual di pasaran tapi tetap aja kadang-kadang tikus masih cuek aja lewat…

Akhirnya cara terakhir yang paling gampang yaitu, tikusnya saya biarin aja ada di dalam rumah, semua akses keluar saya tutup dan saya mulai manggil Mouse Buster namanya Saban “tetangga satu kampung”

“…ban sini loe bantuin gua”
“apaan bos…???”
“biasa… temen lu nih ngrepotin..???”
“tikus lagi ya bos….??? kalau ada tikus gua dipanggil giliran makan enak gua ditinggalin….”
“… udah sini aja ntar kita makan tikusnya, tapi loe nyobain duluan ya…oke”

Biarpun begitu saban tetep aja dateng. Tikus dikepung rame-rame, semua pintu ditutup….. tangan dibungkus plastik dan Cep………… langsung ditangkep tikusnya. Semua dilakukan dengan sangat cepat tanpa bantuan alat. Semua yang ngeliat pada teriak geli…. tapi Saban enak aja megang.

Tikus ditangkap hidup-hidup dan sampai depan rumah langsung dibanting di aspal….. plak, sekali banting langsung mati….. SADIS
Dan setelah tikusnya mati, yang membuang tikus itu anaknya namanya Andry yang masih umur 5 tahun, tikus dipegang aja badannya pake tangan tanpa sungkan…. dasar like father like son.

Nih foto orangnya…. yang megang tikus Saban, anak baju putih Andry anaknya saban. Yang dibelakang anak saya Galih lari sambil teriak


1 Comment (+add yours?)

  1. Trackback: REPEGE emang keterlaluan kerjanya…!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: